April 28, 2021 By camponaciones.com 0

Arab Saudi bergabung dengan Perjanjian Nice untuk mendaftarkan merek dagang

Perwakilan permanen Kerajaan Arab Saudi untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, Dr. Abdulaziz Al-Wasil, menyimpan instrumen aksesi ke Perjanjian Nice pada klasifikasi internasional “Barang dan jasa untuk tujuan pendaftaran merek dagang” di kantor pusat dari Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia di Jenewa, di hadapan Direktur Jenderal Organisasi, Darren Tang.
Abdulaziz Al-Wasil menekankan pada pidatonya selama upacara pengajuan bahwa undang-undang perlindungan kekayaan intelektual merupakan faktor penting dalam mengembangkan ekonomi, dan Visi Kerajaan 2030 definisi suatu tujuan yang terkait erat dengan kekayaan intelektual.
Dia menjelaskan bahwa Otoritas Saudi untuk Kekayaan Intelektual bekerja untuk mengembangkan inovasi lokal dan meningkatkan kemampuan ekonomi nasional untuk bersaing dengan mendukung perusahaan lokal dalam penggunaan strategis kekayaan intelektual mereka, dan otoritas – sebagai otoritas terkait – bekerja untuk meningkatkan Citra Kerajaan dalam komunitas internasional kekayaan intelektual dan berusaha properti budaya.Kekayaan intelektual dan penghormatan terhadap hak intelektual di berbagai bidang.
Dia menyatakan, “Hari ini, kami menyimpan instrumen aksesi Kerajaan ke Perjanjian Nice mengenai klasifikasi barang dan jasa internasional untuk tujuan pendaftaran merek dagang, karena Kerajaan akan mendapatkan keuntungan dari perjanjian untuk tujuan pendaftaran merek dagang dan memfasilitasi berbisnis di dalamnya, dan itu akan berkontribusi dalam menerapkan praktik terbaik untuk merek dagang di Kerajaan.
Perjanjian Nice Mengenai Klasifikasi Barang dan Jasa Internasional untuk Tujuan Pendaftaran Merek (untuk tahun 1957) menetapkan bahwa kantor-kantor yang kompeten di Negara-negara pihak pada Persetujuan harus menunjukkan dalam publikasi dan dokumen resmi yang terkait dengan setiap pendaftaran nomor klasifikasi. Kelas-kelas kelas kelas tempat barang dan jasa yang mereknya mendaftar.

Pemilik merek dagang global utama Louis Vuitton, Cartier dan Prada telah bersatu dalam apa yang digambarkan sebagai kolaborasi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menawarkan solusi berbasis blockchain kepada pelanggan korporat Eropa yang mencari tambahan keaslian untuk barang dagangan yang mereka beli.
Dalam pernyataan bersama, perusahaan mengatakan: Aliansi pembuat mewah terbesar di dunia berencana untuk memberikan solusi yang mendukung blockchain untuk semua merek mewah untuk memberikan jaminan kepada pembeli bahwa apa yang mereka beli adalah asli, serta membuat produk dapat dilacak dengan cara transparan.
Managing Director LVMH Antonio Belloni mengatakan: Teknologi Blockchain adalah cara digital untuk mengautentikasi transaksi dengan memberikan sertifikat escrow terenkripsi.
Sertifikasi seperti ini sudah lama ada di industri, tetapi reputasi blockchain sebagai alat non-peretasan berarti bahwa proyek ini, yang disebut Aura Blockchain, dapat bekerja lebih baik.
Rencana Blockchain mewah untuk menghargai dan mensertifikasi barang pertama kali diumumkan oleh Louis Vuitton pada awal tahun 2019 dan kini telah terwujud dalam bentuk Aura Blockchain.