May 6, 2021 By camponaciones.com 0

Hak Asasi Manusia Mengenai Kesehatan

Ini jelas merupakan waktu yang sangat menyenangkan dan menggembirakan untuk bekerja di bidang kesehatan dan hak asasi manusia, tetapi ini juga merupakan pekerjaan yang sulit. Karena kami sedang menciptakan, berpartisipasi, dan menyaksikan momen luar biasa dalam sejarah sosial munculnya gerakan kesehatan dan hak asasi manusia di persimpangan dan pada saat dua perubahan paradigma yang sangat besar. Pertama-tama, dirangsang oleh tekanan dalam setiap bidang, baik kesehatan masyarakat maupun hak asasi manusia sedang mengalami transformasi besar, sehingga keterkaitan di antara mereka, dan hasil pergaulan mereka kini menjadi dinamis dan bahkan lebih menantang daripada yang mungkin pernah dibuktikan hanya beberapa tahun lalu.

Tantangan penerapan konsep pembentukan instrumen ham dalam analisis dan tanggapan terhadap masalah kesehatan, seperti kekerasan, telah membantu mengungkap kesulitan dan batasan yang sebelumnya tidak dikenal dalam pekerjaan hak asasi manusia tradisional; Demikian pula, upaya untuk mendefinisikan, memperluas dan melindungi hak asasi manusia dalam pengaturan yang relevan dengan kesehatan, seperti hak seksual dan kesehatan, mengungkap kesenjangan atau ketidakkonsistenan substansial dalam pemikiran dan praktik kesehatan.

Pekerjaan baru dibutuhkan, dan sedang berlangsung, dalam setiap elemen yang diakui dari “kesehatan dan hak asasi manusia”. Dalam kesehatan masyarakat, kami berjuang keras dengan perubahan paradigma besar. Kesehatan masyarakat melibatkan “memastikan kondisi di mana orang bisa sehat,” dan kita tahu bahwa apa yang disebut “faktor sosial” merupakan penentu utama status kesehatan. Namun, meskipun banyak penelitian (biasanya berfokus pada status sosial ekonomi sebagai variabel utama), kami sangat menyadari ketidaktahuan kami tentang apa sebenarnya faktor penentu sosial ini.

Keterkaitan kesehatan dan hak asasi manusia, jika dilihat dari sisi kesehatan masyarakat, saat ini diusulkan lebih berdasarkan pada wawasan dan pengalaman daripada data bahwa hak asasi manusia modern memberikan panduan yang lebih baik untuk mengidentifikasi, menganalisis dan menanggapi secara langsung kondisi masyarakat kritis daripada Kerangka yang diwarisi. dari tradisi kesehatan masyarakat biomedis atau baru-baru ini. Jadi, mempromosikan dan melindungi kesehatan diusulkan untuk bergantung pada pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia dan martabat.

Konsekuensi dari garis pemikiran ini sangat revolusioner untuk praktik kesehatan masyarakat. Kesehatan masyarakat secara tradisional berupaya, melalui penerapan teknik epidemiologi standar, untuk mengidentifikasi faktor risiko yang terkait dengan penyakit, kecacatan dan kematian dini; faktor risiko ini dianggap berada pada tingkat individu, seperti merokok, makan berlebihan, asupan alkohol berlebihan, kurang olahraga; dan kemudian, berdasarkan analisis ini, kesehatan masyarakat berusaha untuk merangsang perubahan perilaku individu melalui informasi, pendidikan, dan layanan berbasis klinik.

Berbeda dengan analisis kesehatan dan hak asasi manusia yang berarti analisis berbasis kemasyarakatan secara serius, menuntut pengungkapan kegagalan pelanggaran hak dalam realisasi hak, dan beban martabat yang merupakan akar masalah kesehatan masyarakat.

Hak asasi manusia juga mengalami perubahan paradigma besar. Konsep hak berkembang pesat, didorong oleh pengetahuan dan pengalaman yang meningkat, tantangan dan kondisi masyarakat yang berubah, dan realisasi batas-batas yang melekat dalam konsep dan praktik hak sebelumnya. Kategori sebelumnya dari hak positif dan negatif dikaburkan, hak baru dikonseptualisasikan, konsep hak diperluas dengan mempertimbangkan bagaimana hak dipengaruhi oleh aktor non-negara yang penting, dan tanggung jawab negara semakin dimunculkan di bidang kehidupan yang dulunya dianggap sebagai bagian dari ranah pribadi di luar lingkup hak-hak seperti pemerkosaan dan kekerasan dalam rumah tangga. Sementara cara kerja tradisional masih sangat berguna seperti halnya dalam kesehatan masyarakat, bentuk tindakan baru untuk mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia jelas diperlukan.

Salah satu elemen dari apa yang dapat disebut sebagai “etika kesehatan dan hak asasi manusia” adalah kebutuhan akan inklusivitas dan toleransi. Kami menuntut toleransi terhadap keragaman dan menghormati martabat dari orang lain; kita juga harus memastikan bahwa kita menunjukkan toleransi dan rasa hormat yang sama dalam analisis dan tindakan kita sendiri. Hal ini menuntut kita melampaui solidaritas eksklusi untuk mencapai solidaritas inklusi karena memang inilah satu-satunya solidaritas sejati.

Setiap kelompok yang menghadapi penindasan dan diskriminasi mengembangkan, sebagai tanggapan, sebuah solidaritas kelompok yang sayangnya paling sering adalah solidaritas pengucilan. Pemikiran ke dalam ini, sementara memberikan beberapa manfaat psikologis dan praktis bagi anggota kelompok, hanya menghasilkan kelegaan jangka pendek, dan pada akhirnya merugikan diri sendiri. Mungkin lebih baik bekerja secara istimewa dengan orang lain untuk hak-hak mereka suatu perspektif yang didasarkan pada pemahaman bahwa melindungi hak-hak seseorang hanya mungkin ketika hak orang lain dihormati suatu perspektif yang sepenuhnya konsisten dengan pemikiran hak asasi manusia modern dan lintas batas.