Categories
Uncategorized

Kasus-Kasus Koronavirus Tersembunyi Di Indonesia Mengancam Rumah Sakit

Baru bulan lalu kasus coronavirus Indonesia mencapai nol, dengan para pejabat dengan keras menolak saran bahwa infeksi menyebar tidak terdeteksi.

Beberapa minggu kemudian, 78 kematian telah dikaitkan dengan virus, jumlah tertinggi di Asia Tenggara. Tujuh petugas kesehatan termasuk di antara mereka yang telah meninggal.

Sementara kasus yang dikonfirmasi telah meningkat menjadi hampir 900, para peneliti memperkirakan bahwa mungkin ada puluhan ribu infeksi tersembunyi di seluruh negeri, dan ada kekhawatiran yang berkembang bahwa fasilitas medis tidak akan mampu mengatasi jika terjadi wabah besar.

Selama sepekan terakhir, dua rumah sakit besar telah meminta pasokan, sementara beberapa petugas kesehatan mengancam akan mogok setelah mereka dipaksa mengenakan jas hujan untuk perlindungan. Hingga Senin, sebanyak 42 staf medis terinfeksi coronavirus di Jakarta.

“Saya hanya berdoa dan memiliki iman sehingga saya dapat berhenti khawatir, meskipun kadang-kadang perasaan (kekhawatiran) itu muncul lagi,” Agnes Tri Harjaningrum, seorang dokter anak yang bekerja di rumah sakit negeri dan swasta di ibukota, mengatakan kepada Guardian. Dia khawatir negara itu bisa menghadapi krisis yang serupa dengan yang dialami di Italia.

Sumbangan peralatan pelindung dan alat uji tiba dari Tiongkok pada Senin pagi, tetapi pada Selasa malam kekurangan masih ada di beberapa bangsal rumah sakit di Jakarta. Peralatan sedang diprioritaskan untuk dokter yang secara langsung menangani pasien, katanya.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, lamban untuk melakukan tes, setelah dilaporkan hanya melakukan beberapa ratus awal bulan ini. Sementara kasus terdeteksi sepanjang Februari di sebagian besar negara di Asia Tenggara, baru pada tanggal 2 Maret negara yang berpenduduk 264 juta orang mengonfirmasi infeksi pertamanya. Sebuah studi oleh Universitas Harvard, yang menganalisis lalu lintas udara dari Wuhan, kota Cina di mana wabah dimulai, telah menimbulkan pertanyaan tentang kurangnya kasus di negara itu sebelumnya. Menteri kesehatan menanggapi pada saat itu dengan menggambarkan analisis sebagai “menghina” dan menyatakan negara itu dalam siaga tinggi.

Presiden sejak itu mengakui perlunya pengujian massal, yang sedang digenjot di bidang-bidang prioritas. Sejauh ini 2.863 telah diuji.

Pada hari Senin, diperkirakan oleh para akademisi di London School of Hygiene & Tropical Medicine bahwa hanya 2% dari infeksi coronavirus di Indonesia telah dilaporkan. Itu bisa berarti ada lebih dari 34.000 kasus. Ini lebih tinggi dari sekitar 27.000 yang tercatat di Iran – meskipun para peneliti juga memperkirakan bahwa Iran mungkin mengidentifikasi sedikitnya 7,2% dari pasiennya.

Para peneliti menekankan bahwa ini adalah perkiraan kasar berdasarkan analisis awal dan belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Ada beberapa batasan estimasi. Bagaimana demografi suatu negara dapat memengaruhi angka kematian dari Covid-19, misalnya, belum dimasukkan dalam studi ini. “Tingkat keparahan [dari hidup] sangat berkorelasi dengan usia, yang berarti kita perlu memperhitungkannya agar lebih akurat,” kata Dr Timothy Russell, penulis utama. Dengan usia rata-rata 28 tahun, populasi Indonesia lebih muda daripada banyak negara lain yang terkena dampak.

Menurut angka resmi, ibukota Jakarta, rumah bagi 9,6 juta orang, adalah di antara yang paling parah, dengan ratusan kasus, sementara puluhan infeksi juga muncul di Banten dan Jawa Barat.

Kasus-kasus tampaknya tersebar. Di Papua Barat, provinsi paling timur Indonesia, tiga kasus telah dikonfirmasi sementara 35 orang telah di bawah pengawasan karena mereka memiliki gejala termasuk pneumonia dan telah melakukan kontak dengan pasien yang dikonfirmasi.

Akses ke layanan kesehatan berkualitas terbatas di provinsi ini, terutama di daerah dataran tinggi, dan petugas kesehatan saat ini menilai pasien secara online karena kekurangan peralatan.

Analisis oleh Reuters menunjukkan bahwa sistem kesehatan negara ini secara signifikan kurang memiliki sumber daya yang baik dibandingkan dengan Italia atau Korea Selatan, yang keduanya menghadapi wabah besar.

Indonesia memiliki 321.544 tempat tidur rumah sakit, menurut data kementerian kesehatan, yang setara dengan sekitar 12 tempat tidur per 10.000 orang. Korea Selatan memiliki 115 per 10.000 orang, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pada 2017, WHO menemukan Indonesia memiliki empat dokter per 10.000 orang. Italia memiliki 10 kali lebih banyak, berdasarkan per kapita. Korea Selatan memiliki dokter enam kali lebih banyak.

Indonesia sedang mengubah desa atlet yang dibangun untuk Asian Games 2018 menjadi rumah sakit darurat, yang diharapkan akan mampu merawat 24.000 pasien.

Pemodelan oleh Unit Penelitian Klinis Eijkman-Oxford (EOCRU), dilaporkan oleh Jakarta Post, telah menyarankan bahwa, tanpa langkah-langkah sulit untuk menahan virus, mungkin ada hingga 71.000 infeksi pada akhir April.

Gubernur Jakarta telah menyatakan keadaan darurat, dan mengatakan kepada bisnis dan kelompok agama untuk mengambil tindakan untuk menghentikan penyebaran virus. Semua tempat pariwisata dan hiburan telah ditutup, dan transportasi umum terbatas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *